Gejala Terinveksi Virus AIDS dan Cara Pencegahannya
Ilustrasi AIDS (Pixabay)

Bagikan:

MEDAN - Virus Human immunodeficiency virus (HIV) hingga kini belum ada obat dan vaksinnya. Virus yang menargetkan sistem kekebalan dan melemahkan pertahanan orang tersebut menyebabkan banyak infeksi dan beberapa jenis kanker yang dapat dilawan oleh orang dengan sistem kekebalan yang sehat.

ketika virus menghancurkan dan merusak fungsi sel kekebalan, individu yang terinfeksi secara bertahap menjadi kekurangan kekebalan. Fungsi kekebalan biasanya diukur dengan jumlah CD4.

Tahap paling lanjut dari infeksi HIV adalah Acquired Immunodeficiency Syndrome (AIDS), yang dapat memakan waktu bertahun-tahun untuk berkembang jika tidak diobati, tergantung pada individunya.

Organisasi kesehatan dunia WHO mendefinisikan AIDS dengan perkembangan kanker tertentu, infeksi atau manifestasi klinis jangka panjang yang parah.

Dilansir dari Antara, berikut ini adalah tanda, penularan, faktor risiko, diagnosa hingga pencegahan HIV dilansir dari laman resmi WHO.

Tanda dan gejala HIV

Gejala HIV bervariasi tergantung pada stadium infeksi. Meskipun orang yang hidup dengan HIV cenderung paling menular dalam beberapa bulan pertama setelah terinfeksi, banyak yang tidak menyadari status mereka sampai tahap selanjutnya.

Dalam beberapa minggu pertama setelah infeksi awal orang mungkin tidak mengalami gejala atau penyakit seperti influenza termasuk demam, sakit kepala, ruam atau sakit tenggorokan.

Ketika infeksi semakin melemahkan sistem kekebalan, virus ini dapat mengembangkan tanda dan gejala lain, seperti pembengkakan kelenjar getah bening, penurunan berat badan, demam, diare dan batuk.

Tanpa pengobatan, pasien dengan HIV juga dapat mengalami penyakit parah seperti tuberkulosis (TB), meningitis kriptokokus, infeksi bakteri parah, dan kanker seperti limfoma dan sarkoma Kaposi.

Penularan HIV

HIV dapat ditularkan melalui pertukaran berbagai cairan tubuh dari orang yang terinfeksi, seperti darah, ASI, air mani dan cairan vagina. HIV juga dapat ditularkan dari ibu ke anaknya selama kehamilan dan persalinan. Individu tidak dapat terinfeksi melalui kontak biasa sehari-hari seperti berciuman, berpelukan, berjabat tangan, atau berbagi benda pribadi, makanan atau air.

Penting untuk dicatat bahwa orang dengan HIV yang menjalani antiretroviral therapy (ART) dan obat penekan virus, tidak menularkan HIV ke pasangan seksual mereka.

Oleh karena itu, akses dini ke ART dan dukungan untuk tetap menggunakan pengobatan sangat penting tidak hanya untuk meningkatkan kesehatan orang dengan HIV tetapi juga untuk mencegah penularan HIV.

Faktor risiko HIV

Terdapat sejumlah perilaku dan kondisi yang menempatkan individu pada risiko yang lebih besar tertular HIV meliputi; melakukan hubungan seks anal atau vagina tanpa kondom. Kemudian memiliki infeksi menular seksual (IMS) lain seperti sifilis, herpes, klamidia, gonore dan vaginosis bakteri.

Risiko tinggi lain juga terjadi saat seseorang berbagi jarum suntik yang terkontaminasi, alat suntik dan peralatan suntik lainnya serta larutan obat saat menyuntikkan obat, termasuk menerima suntikan yang tidak aman untuk tubuh.

Selain itu transfusi darah dan transplantasi jaringan, dan prosedur medis yang melibatkan pemotongan atau penindikan yang tidak steril juga memiliki risiko tinggi terpapar HIV.

Petugas kesehatan yang tidak sengaja mengalami cedera tertusuk jarum suntik masuk dalam golongan pihak yang memiliki risiko tinggi.

Diagnosa

HIV dapat didiagnosis melalui tes diagnostik cepat di fasilitas kesehatan atau rumah sakit dan sebagian besar tes memberikan hasil pada hari yang sama. Ini sangat memudahkan diagnosis dini dan hubungan antara pengobatan dan perawatan.

Individu juga dapat menggunakan tes mandiri HIV untuk menguji diri mereka sendiri. Namun, tidak ada tes tunggal yang dapat memberikan diagnosis HIV secara lengkap; pengujian konfirmasi diperlukan, dilakukan oleh pekerja kesehatan atau komunitas yang berkualifikasi dan lokasi di pusat komunitas atau klinik.

Infeksi HIV dapat dideteksi dengan sangat akurat menggunakan tes prakualifikasi WHO dalam strategi pengujian yang disetujui secara nasional.

Tes diagnostik HIV yang paling banyak digunakan untuk mendeteksi antibodi yang diproduksi oleh orang tersebut sebagai bagian dari respon imun mereka untuk melawan HIV. Dalam kebanyakan kasus, orang mengembangkan antibodi terhadap HIV dalam 28 hari setelah infeksi.

Selama waktu ini, orang mengalami apa yang disebut periode jendela – ketika antibodi HIV belum diproduksi dalam tingkat yang cukup tinggi untuk dideteksi oleh tes standar dan ketika mereka mungkin tidak memiliki tanda-tanda infeksi HIV, tetapi juga ketika mereka dapat menularkan HIV.

Setelah infeksi, seseorang dapat menularkan penularan HIV ke pasangan seksual atau pengguna narkoba atau wanita hamil kepada bayinya selama kehamilan atau masa menyusui.

Setelah diagnosis positif, orang harus diuji ulang sebelum mereka terdaftar dalam pengobatan dan perawatan untuk kemungkinan kesalahan pengujian atau pelaporan. Khususnya, begitu seseorang didiagnosis dengan HIV dan telah memulai pengobatan, mereka tidak bisa dites ulang.

Sementara tes untuk remaja dan orang dewasa telah dibuat sederhana dan efisien, hal ini tidak berlaku untuk bayi yang lahir dari ibu HIV-positif.

Untuk anak-anak di bawah usia 18 bulan, tes serologis tidak cukup untuk mengidentifikasi infeksi HIV – tes virologis harus dilakukan sejak lahir atau pada usia 6 minggu.

Teknologi baru tersedia untuk melakukan tes ini di titik perawatan dan mendukung hasil pada hari yang sama, yang akan menentukan hubungan yang tepat dengan perawatan dan perawatan.

Pencegahan HIV

Individu dapat mengurangi risiko infeksi HIV dengan membatasi paparan faktor risiko. Pendekatan kunci untuk pencegahan HIV, yang sering digunakan seperti penggunaan kondom pria dan wanita,
tes dan konseling untuk HIV dan IMS, pengujian dan konseling untuk keterkaitan dengan perawatan tuberkulosis (TB), sunat untuk laki-laki, penggunaan obat antiretroviral (ARV) untuk pencegahan, menghindari menyuntikkan dan menggunakan narkoba.

Penyakit HIV dapat dikelola dengan rejimen pengobatan yang terdiri dari kombinasi tiga atau lebih obat antiretroviral (ARV). Terapi antiretroviral (ART) saat ini tidak menyembuhkan infeksi HIV tetapi sangat menekan replikasi virus dalam tubuh seseorang dan memungkinkan pemulihan sistem kekebalan individu untuk memperkuat dan mendapatkan kembali kapasitas untuk melawan infeksi dan beberapa jenis kanker.

Sejak 2016, WHO telah merekomendasikan agar semua orang yang hidup dengan HIV diberikan ART seumur hidup, termasuk anak-anak, remaja, dewasa dan wanita hamil dan menyusui, terlepas dari status klinis atau jumlah CD4.

Pada Juni 2021, 187 negara telah mengadopsi rekomendasi ini, mencakup 99 persen dari semua orang yang hidup dengan HIV secara global.

WHO merekomendasikan inisiasi ART cepat untuk semua orang yang hidup dengan HIV, termasuk menawarkan ART pada hari yang sama dengan diagnosis di antara mereka yang siap untuk memulai pengobatan.

Selain Gejala Terinveksi Virus AIDS, ikuti berita dalam dan luar negeri lainnya hanya di VOI Sumut, Waktunya Merevolusi Pemberitaan!