Penyebab Harga Solana Turun 6,4 Persen, Diserang Hacker?
Solana kembali mendapatkan serangan DDos. (foto: solana.com)

Bagikan:

MEDAN - Solana meskipun semapt dilaporkan terkena serangan DDoS yang dilakukan selama 24 jam, namun jaringan mereka tampaknya tetap online. Serangan DDoS umumnya mengacu pada sejumlah besar perangkat terkoordinasi, atau botnet yang membanjiri jaringan dengan lalu lintas palsu untuk membuatnya offline.

Namun serangan tersebut bukan pertama kalinya Solana mengalami masalah tersebut. Pada bulan September lalu jaringan mereka sempat mengalami pemadaman 17 jam karena aktivitas pembotolan massal untuk penawaran DEX awal (IDO) pada platform DEX berbasis Solana, Raydium.

Solana Diserang DDos, Bukan pertama kali

Serangan DDoS terbaru disorot oleh platform NFT Blockasset berbasis Solana pada 9 Desember sekitar pukul 3 sore UTC. Mereka menyatakan :

“Kami sadar token membutuhkan waktu lama untuk didistribusikan. Rantai Solana sedang kelebihan beban dengan serangan DDoS yang telah menyumbat jaringan sehingga menyebabkan penundaan.”

Perusahaan infrastruktur yang berfokus pada Solana, GenesysGo, juga melaporkan masalah tersebut, yang menyatakan bahwa jaringan validator mengalami masalah dengan pemrosesan permintaan transaksi, tetapi meminta untuk tenang karena mengaitkan masalah tersebut dengan "rasa sakit yang semakin bertambah."

Pada tahap ini, sifat insiden tersebut tidak jelas karena Yayasan Solana belum secara terbuka mengkonfirmasi serangan apa pun. Sementara Status Solana menunjukkan bahwa jaringan tidak mengalami pemadaman dan tetap beroperasi penuh pada saat penulisan.

Namun beberapa akun di Twitter menegaskan bahwa Solana mengalami pemadaman global, dengan CEO Verbit Roy Murphy (dan pendukung BSV) menyatakan bahwa “Solana mogok lagi dan saat ini offline. Insinyur sedang mencari 'me-reboot sistem.' Serius, Anda tidak bisa mengarangnya!”.

Sebelumnya hari ini anggota subreddit r/Solana mengaitkan penyumbatan jaringan dengan peluncuran IDO lain di Raydium, dengan pengguna "u/Psilodelic" menulis posting berjudul "Mengapa Raydium IDO menyumbat jaringan Solana dan apa yang sedang dilakukan tentang ini?".

“Kekhawatiran terbesar saya tentang Solana saat ini adalah dampak kinerja selama aktivitas volume tinggi yang terhubung ke Raydium IDO dan peluncurannya. Secara harfiah setiap masalah kinerja dalam 6 bulan terakhir, termasuk pemadaman selama 17 jam, adalah hasil dari peluncuran di Raydium,” tulis mereka seperti dikutip Cointelegraph.

Sebagai tanggapan, salah satu moderator grup “Laine_sa” tidak secara eksplisit mengkonfirmasi apakah masalah jaringan Solana sekali lagi terkait dengan Raydium, tetapi mencatat bahwa telah ada “stop gaps” yang dipasang untuk menjaga Solana tetap online sejak serangan DDoS pada September:

“Saat ini ada stop-gap di tempat yang memprioritaskan transaksi suara untuk mencegah crash penuh, ada perubahan tambahan untuk menghitung batas dan biaya yang berkaitan dengan ini dalam pekerjaan tetapi itu bukan perbaikan cepat yang dapat diluncurkan dalam beberapa minggu. Itulah sebabnya butuh waktu. Namun itu sedang dilihat. ”

Cointelegraph telah menghubungi beberapa pengembang Solana untuk mengomentari serangan DDoS, dan akan memperbarui cerita jika mereka merespons.

Menurut data dari Coingecko, harga Solana (SOL) telah turun 6,4% selama 24 jam terakhir menjadi $182,79 pada saat penulisan. Di tengah mundurnya sebagian besar aset crypto teratas, SOL telah jatuh 26,1% selama 30 hari terakhir.

 

Artikel ini pernah tayang di VOI.ID dengan judul: Solana Ditengarai Mendapat Serangan DDoS, Harga Turun 6,4 Persen!

Selain Solana, ikuti berita dalam dan luar negeri lainnya hanya di VOI Sumut, Berita Sumatera Utara Terkini!