CEO Baru Twitter Parag Agrawal, Pria 37 Tahun Asal India
Twitter kini memiliki Chief Executive Officer (CEO) baru, Parag Agrawal . (foto: The Asian Age)

Bagikan:

MEDAN - Terbaru, Twitter telah memiliki Chief Executive Officer (CEO) baru, yaitu Parag Agrawal yang menggantikan Jack Dorsey.

Perlu diketahui, Jack Dorsey mundur setelah 16 tahun berkiprah di raksasa media sosial asal Amerika Serikat itu.

Agrawal sendiri bukanlah nama yang paling terkenal baik di dalam maupun di luar Twitter. Namun, dia telah bekerja di perusahaan itu selama lebih dari satu dekade. Mulai dari seorang insinyur hingga menjadi CEO pada puncaknya.

Parag Agrawal Sudah Lama di Twitter

Sebelum bergabung dengan Twitter, Agrawal bekerja di Microsoft Corp, Yahoo dan AT&T Labs Inc di unit penelitian. Agrawal memiliki gelar Ph.D. dalam ilmu komputer dari Universitas Stanford dan gelar sarjana dalam ilmu komputer dan teknik dari Institut Teknologi India, Bombay, sebagaimana dikutip dari Reuters, Selasa, 30 November.

Pertama kali, Agrawal memulai karirnya di Twitter pada Oktober 2011 dengan fokus pada produk iklan, dan ia menjadi penerima pertama gelar "Insinyur Terhormat" perusahaan.

Dia kemudian diangkat sebagai Chief Technology Officer (CTO) pada Oktober 2017, selama waktu itu dia terjun untuk mengatasi masalah tingkat tinggi, seperti masalah keamanan kata sandi skala besar dan mengambil beberapa inisiatif perusahaan yang lebih berani.

Dihimpun dari The Verge, sejak Desember 2019, Agrawal juga telah bekerja di Project Bluesky, sebuah tim independen yang terdiri dari arsitek, insinyur, dan desainer open source untuk memerangi informasi yang menyesatkan di Twitter.

Bluesky berusaha untuk memperkenalkan teknologi desentralisasi baru, gagasan bahwa Twitter dan lainnya akan menjadi klien Bluesky dan membangun kembali platform mereka di atas standar.

Lebih lanjut, Bluesky juga telah meningkat dalam beberapa bulan terakhir setelah lama diam. Grup tersebut menempatkan pengembang cryptocurrency Jay Graber sebagai penanggung jawab Bluesky pada bulan Agustus, setelah berbulan-bulan mencari petunjuk produk.

Agaknya pengembangan Bluesky dan potensi dampaknya dalam menggantikan fondasi platform Twitter adalah sesuatu yang akan terus menjadi proyek besar bagi Agrawal sebagai CEO.

Selain itu, tim Crypto Twitter yang baru didirikan dan dipimpin oleh Tess Rinearson yang diumumkan sebelumnya pada bulan November juga melaporkan langsung progres proyek tersebut ke Agrawal. Tim itu juga akan bekerja sama dengan Bluesky, dikombinasikan dengan minat Agrawal pada platform Web3 yang terdesentralisasi.

Di samping itu, Agrawal juga mengisyaratkan bagaimana dia akan mengatasi salah satu tantangan terbesar Twitter yakni moderasi. Dalam wawancara tahun 2020 dengan MIT Technology Review, Agrawal menyatakan bahwa peran Twitter adalah membangun tempat yang sehat untuk bercakap-cakap secara online.

Itu menunjukkan bahwa dia dapat memungkinkan orang untuk mengatakan apa pun yang mereka inginkan di platform. “Peran kami tidak terikat oleh Amandemen Pertama, tetapi peran kami adalah melayani percakapan publik yang sehat,” kata Agrawal.

Terlepas dari masa jabatan yang panjang itu, Agrawal, yang berusia 37 tahun, tidak menghabiskan banyak waktu di mata publik, tetapi kini akan segera berubah dengan peran barunya menggantikan Dorsey.

 

Artikel ini pernah tayang di VOI.ID dengan judul: Siapa Wajah Baru CEO Twitter Parag Agrawal? Berikut Perjalanan Karirnya

Selain CEO Baru Twitter, ikuti berita dalam dan luar negeri lainnya hanya di VOI Sumut, Waktunya Merevolusi Pemberitaan!