Geely, Produsen Mobil Asal China yang Akan Bikin Smartphone
Geely, memperluas pasaran ke binsis smartphone. (foto; unsplash)

Bagikan:

MEDAN - Geely adalah perusahaan mobil asal China yang akan melakukan gebrakan luar biasa. Pemilik Volvo tersebut kabarnya akan meluncurkan perusahaan baru yang akan membuat smartphone premium.

Zhejiang Geely Holding berencana memproduksi smartphone pertamanya pada tahun 2023. Mereka bahkan ingin menjual 3 juta unit ponsel pada tahun pertama.

Menurut memo yang dilihat oleh Reuters, pada hari Selasa Presiden Perusahaan, Eric Li, juga dikenal sebagai Li Shufu, mengumumkan jika Geely akan membawanya ke sektor pasar kompetitif yang didominasi oleh segelintir raksasa.

Meskipun Li telah membuat taruhan futuristik pada usaha seperti mobil terbang dan taksi helikopter, terjun ke telepon menempatkan Geely ke dalam sektor yang sangat kompetitif yang tidak lagi tumbuh di China. Bahkan sektor itu kini sudah didominasi oleh segelintir pemain termasuk Apple, China Xiaomi Corp, Samsung  dan lainnya.

Geely adalah pembuat mobil pertama yang berkomitmen untuk menjual smartphone, meskipun pembuat smartphone kini juga sudah merambah ke pasar kendaraan listrik, seperti yang dilakukan Apple.

Ada Hubungan antara Otomotif dan Smartphone

"Ada hubungan erat dalam teknologi dalam kokpit kendaraan cerdas dan teknologi smartphone," kata Li dalam pernyataannya. "Tren utama di masa mendatang adalah menciptakan ekosistem pengguna lintas batas dan memberi pengguna pengalaman multi-layar yang lebih nyaman, lebih cerdas, dan terhubung dengan mulus."

Pernyataan itu mengatakan perusahaan baru Li, Hubei Xingji Shidai Technology Co Ltd, telah menandatangani perjanjian dengan Zona Pengembangan Ekonomi dan Teknologi Wuhan untuk mendirikan kantor pusat di pusat kota Wuhan, di mana ia akan mengembangkan perangkat pintar termasuk smartphone. Catatan publik menunjukkan bahwa Li memiliki 55% saham Xingji Shidai.

Menurut memo internal yang dilihat oleh Reuters, proyek tersebut akan didanai dengan investasi 10 miliar yuan (Rp 22 triliun) dan juga menargetkan pendapatan 10 miliar yuan pada tahun pertama.

Ini bertujuan untuk mencapai pendapatan kumulatif 150 miliar yuan (Rp332 triliun) dalam delapan tahun. Proyek ini juga akan  mempekerjakan 3.000 orang, dan akhirnya masuk daftar di pasar saham, kata memo itu juga. Geely menolak mengomentari memo itu.

Pengiriman handset ke China tahun lalu turun 11% menjadi 330 juta unit. Secara global, konsumen membutuhkan waktu lebih lama untuk meningkatkan ke model yang lebih baru karena peningkatan kinerja dan fitur bersifat inkremental.

Will Wong, yang melacak pasar smartphone China di perusahaan riset IDC, mengatakan pengakuan merek Geely di China yang cukup tinggi, akan membantunya masuk ke pasar premium.

"Namun demikian, fokus bisnis ponsel Geely kemungkinan akan lebih memperkuat ambisinya untuk pengembangan kendaraan cerdas, di mana semua pembuat mobil mencari pembeda utama untuk berhasil," kata Wong.

Secara global, Apple mendominasi pasar untuk ponsel dengan harga lebih dari 400 dolar AS, dengan pangsa pasar 57%, menurut Counterpoint Research. Samsung mengikuti di belakang dengan pangsa 17%.

Perusahaan perangkat keras konsumen telah menumpuk di sektor kendaraan listrik pintar.

Pada bulan Maret, pendiri Xiaomi Lei Jun mengatakan perusahaannya akan secara resmi memasuki pasar kendaraan listrik dan menginvestasikan 10 miliar dolar AS selama 10 tahun ke depan. Huawei dan Foxconn juga telah memasuki sektor ini melalui kemitraan, sementara Apple dilaporkan telah melakukan penelitian dan pengembangan untuk mobil pintarnya sendiri.

 

Artikel ini pernah tayang di VOI.ID dengan judul: Tak Mau Kalah, Geely Kini Berniat Masuk  ke Industri Smartphone

Selain Produsen Mobil Asal China, ikuti berita dalam dan luar negeri lainnya hanya di VOI, Waktunya Merevolusi Pemberitaan!