NASA Tidak Mau Disuruh Senat AS Minta untuk Kirim Dua Tim Pendarat ke Bulan
Astronot NASA mengalami masalah pendanaan untuk mengirimkan tim ke Bulan. (foto: NASA)

Bagikan:

MEDAN - Setelah perang dingin, di masa modern ini perjalanan manusia di bulan oleh NASA, SpaceX, dan Blue Origin telah memasuki babak baru.

Baru-baru ini Senat AS mengarahkan NASA untuk memilih setidaknya dua pengembang untuk pendarat tetapi hanya menawarkan tambahan 100 juta dolar AS yang hampir tidak cukup untuk menyelesaikan pekerjaan.

Perlu juga diketahui baru-baru ini, NASA berselisih dengan Kongres mengenai peran kepemimpinannya dalam perlombaan antariksa internasional.

Proyek NASA senilai 2,9 miliar dolar AS

SpaceX memenangkan kontrak NASA untuk modul pendaratan di bulan dengan proyek senilai 2,9 miliar dolar AS. Blue Origin kehilangan kontrak dengan proyek 5,9 miliar dolar AS, kemudian menggugat NASA, dan untuk menunda seluruh Misi Bulan Artemis, yang masih siaga menunggu keputusan Hakim Federal. Kasus tersebut dijadikan sebagai contoh dampak negatif masuknya perusahaan swasta ke sektor antariksa.

Melalui rancangan undang-undang peruntukan yang mengatur anggaran NASA, Senat AS memerintahkan NASA untuk memiliki setidaknya dua tim untuk sistem pendaratan manusia dari misi Artemis.

Senat memberi NASA dorongan sebesar 100 juta dolar AS. Pendanaan ekstra bahkan tidak akan mencakup pengembangan cetak biru modul pendaratan di bulan, apalagi pembangunan dan peluncurannya. Namun, RUU itu dengan jelas mengatakan bahwa NASA dapat mengajukan petisi untuk lebih banyak dana melalui permintaan yang diajukan "secara tepat waktu."

Senat mengecam NASA karena menggambarkan bahasa pemerintah sebagai "kosong" dan "retorika" dan karena "menyalahkan Kongres dan Komite karena kurangnya sumber daya." Mereka mengingatkan NASA bahwa mereka merekomendasikan untuk berkomitmen pada program tersebut lebih dari 4,3 miliar dolar AS untuk tahun fiskal berikutnya.

Senat juga memperingatkan bahwa mereka mengharapkan NASA untuk memastikan persaingan, dukungan kuat untuk penelitian, pengembangan, pengujian, dan evaluasi tidak kurang dari dua tim untuk sistem pendaratan manusia di Bulan dengan dana yang disediakan. Salah satu tim pendaratan bulan diharapkan adalah SpaceX.

Senat mendorong NASA dan mengatakan mereka mencari "investasi nyata" dan bukan "studi tambahan." NASA diberi waktu 30 hari untuk mempresentasikan rencana ke Komite dan merilisnya ke masyarakat umum.

Rencana yang harus merinci semua sumber daya dari tahun anggaran 2023 hingga 2026, menurut para ahli tidak mungkin dihasilkan dalam waktu sesingkat itu. Senat AS mengatakan bahwa meskipun mereka sepenuhnya mendukung NASA dan program Artemis, ada banyak tantangan yang menunda penerbangan awak ke Bulan.

Perlombaan antariksa internasional membayangi latar belakang RUU Senat. NASA telah mendesak Kongres untuk mengizinkan hubungan antara NASA dan Badan Antariksa China, memastikan bahwa kerja sama itu akan bermanfaat, tetapi Senat dengan jelas menyatakan posisinya dalam masalah ini.

RUU tersebut menguraikan undang-undang yang melarang penggunaan dana NASA untuk terlibat dalam kegiatan bilateral dengan China atau perusahaan China dan/atau menjamu pengunjung resmi China di fasilitas NASA tanpa izin yang sesuai.

Senat jelas prihatin atas "pengaruh jahat" China dan peran Rusia dalam ruang dan teknologi tidak luput dari perhatian. Bagaimana tagihan dan arah baru ini akan berdampak pada kembalinya umat manusia ke Bulan masih belum diketahui, saga pendarat manusia di bulan diperkirakan akan berlanjut.

 

Artikel ini pernah tayang di VOI.ID dengan judul: Senat AS Minta Dua Tim Pendarat ke Bulan, NASA Tak Mampu Penuhi, Apa Alasannya?

Selain NASA, ikuti berita dalam dan luar negeri lainnya hanya di VOI, Waktunya Merevolusi Pemberitaan!