Orang Terkaya di Dunia Elon Musk Mengaku Tak Minat pada Metaverse dan Web3.0
Elon Musk lebih percaya pada teknologi implan otak, neuralink dari pada metaverse. (foto: instagram)

Bagikan:

MEDAN - Orang terkaya di dunia yang merupakan CEO Tesla dan SpaceX, Elon Musk tidak menunjukkan dukungan atau minatnya untuk ekosistem metaverse dan Web 3.0. Ia menolak istilah tersebut karena telah digunakan sebagai kata kunci dan taktik pemasaran.

"Saya tidak melihat seseorang memasang layar sialan ke wajah mereka sepanjang hari," kata Musk dalam sebuah wawancara dengan The Babylon Bee ketika ditanya tentang pemikirannya terhadap ekosistem metaverse.

“Saya tidak tahu apakah saya harus membeli barang metaverse ini, meskipun orang banyak berbicara kepada saya tentang hal itu.”

Elon Musk Tertarik pada Neuralink

Berbicara tentang metaverse dan virtual reality (VR), Musk mengatakan bahwa dia tidak melihat masa depan di mana seseorang harus meninggalkan dunia fisik untuk hidup secara virtual. Berbagi pengalaman pribadi, ia menambahkan bahwa headset VR cenderung memicu mabuk perjalanan saat bermain video game.

“Dalam jangka panjang, Neuralink yang canggih dapat menempatkan Anda sepenuhnya ke dalam realitas virtual. Saya pikir kita masih jauh dari upaya menghilang ke metaverse, ini terdengar seperti kata-kata kunci,” kata Musk seperti dikutip Cointelegraph.

Musk mendirikan Neuralink, sebuah perusahaan neuroteknologi yang bertujuan untuk menyebarkan implan ke otak pada manusia untuk memulihkan dan meningkatkan kemampuan fisik melalui komputer.

“Saat ini saya tidak dapat melihat situasi metaverse yang menarik atau Web 3 terdengar seperti lebih banyak teknik pemasaran daripada kenyataan. Saya tidak mengerti, dan mungkin saya akan mengerti, tetapi saya belum mengerti,” kata Musk.

Musk juga menyoroti bahwa orang tidak akan suka bergerak dengan headset VR tanpa ingin meninggalkannya. Dia juga ingat pernah diperingatkan saat tumbuh dewasa untuk tidak duduk terlalu dekat dengan TV.

“Itu akan merusak penglihatanmu, kan? Dan sekarang kita punya TV secara harfiah di sini (di wajah). aku seperti apa? Apakah itu baik untukmu?”

Menambah perannya sebagai pendukung Dogecoin yang paling berpengaruh, Musk baru-baru ini juga menyatakan dukungan untuk kripto. Ia menyebut kripto tidak dapat dihancurkan dan pada dasarnya bertujuan untuk mengurangi kekuatan pemerintah terpusat.

“Tidak mungkin menghancurkan crypto, tetapi mungkin bagi pemerintah untuk memperlambat kemajuannya,” kata Musk seperti dilaporkan Cointelegraph, di Code Conference di California

Dia juga menyarankan agar pemerintah Amerika Serikat “tidak melakukan apa-apa” ketika ditanya tentang pandangannya tentang peraturan kripto.

 

Artikel ini pernah tayang di VOI.ID dengan judul: Pilih Neuralink, Elon Musk Tak Minat pada Dunia Metaverse dan Web3.0

Selain Orang Terkaya di Dunia, ikuti berita dalam dan luar negeri lainnya hanya di VOI Sumut, Berita Sumatera Utara Terkini!