Rapid Antigen untuk Deteksi Varian Omicron, Wiku Adisasmito: Akurasinya Bisa Berkurang
Ilustrasi (Pixabay)

Bagikan:

MEDAN - Soal rapid antigen untk deteksi varian omicron, Juru Bicara Satuan Tugas Penanganan COVID-19 Wiku Adisasmito menyebut ada kemungkinan kemampuan yang berkurang.

"Kemampuan rapid antigen dalam mendeteksi varian Omicron masih memerlukan penelitian lebih lanjut. Rapid antigen kemungkinan masih bisa mendeteksi adanya infeksi COVID-19, namun akurasinya bisa berkurang," kata Wiku dalam konferensi pers virtual, dikutip pada Rabu, 5 Januari.

Wiku mengungkapkan, hal ini diketahui dari hasil penelitian Center for Disease Control (CDC) dan Badan Pengawas Obat dan Makanan atau FDA Amerika Serikat.

Mengapa Kemampuan Rapid Antigen untuk Deteksi Varian Omicron Berkurang?

Wiku bilang, potensi berkurangnya kemampuan rapid antigen dalam mendeteksi varian baru COVID-19 ini lantaran Omicron merupakan varian yang memiliki tingkat mutasi tinggi pada gen S atau spike.

"Hal ini berdampak pada kemampuan deteksi alat uji diagnostik terutama yang menggunakan target gen S untuk mendeteksi virus," ucap Wiku.

Karenanya, lanjut dia, WHO memang sejak awal menyarankan agar alat tes COVID-19 yang digunakan berbasis NAAT (Nucleic Axis Amplification Test) seperti RT-PCR yang memiliki target gen lebih dari satu.

"Mengingat mudahnya virus COVID-19 bermutasi dan menghasilkan varian baru, dalam kasus omicron yang memiliki banyak perubahan pada gen S penggunaan alat uji NAAT yang hanya menargetkan gen s berpotensi gagal mendeteksi varian Omicron," paparnya.

Lalu, untuk mendeteksi varian Omicron tetap harus dilanjutkan dengan pemeriksaan whole genome sequencing (WGS).

 

Artikel ini pernah tayang di VOI.ID dengan judul: Satgas COVID-19 Sebut Kemampuan Rapid Antigen Deteksi Omicron Berkurang

Selain Rapid Antigen untuk Deteksi Varian Omicron, ikuti berita dalam dan luar negeri lainnya hanya di VOI Sumut, Berita Sumatera Utara Terkini!