Alasan Mengapa TikTok Diblokir di AS Menurut Senator Marco Rubio
TikTok dianggap teknologi yang dikuasai pemerintah China untuk mendominasi AS. (foto: Soleh Feyissa/unsplash)

Bagikan:

MEDAN - Senator Partai Republik Marco Rubio mendesak Presiden Joe Biden pada Selasa, 17 Agustus untuk memblokir aplikasi video pendek TikTok di Amerika Serikat. Seruan ini muncul setelah China mengambil alih kepemilikan di anak perusahaan utama ByteDance, perusahaan induk TikTok yang berbasis di Beijing.

Pemerintahan Biden pada bulan Juni lalu menarik serangkaian perintah eksekutif era Presiden Donald Trump yang berusaha untuk melarang unduhan baru WeChat dan TikTok.

Rezim melihat TikTok sebagai perpanjangan dari negara-partai

"Agresivitas Beijing memperjelas bahwa rezim melihat TikTok sebagai perpanjangan dari negara-partai, dan AS perlu memperlakukannya seperti itu," kata Rubio dalam sebuah pernyataan seperti dikutip Reuters.

"Kita juga harus menetapkan kerangka standar yang harus dipenuhi sebelum aplikasi berbasis asing yang berisiko tinggi diizinkan beroperasi di jaringan dan perangkat telekomunikasi Amerika," tambah Rubio.

Departemen Perdagangan sedang melakukan tinjauan yang diperintahkan Biden tentang masalah keamanan yang ditimbulkan oleh aplikasi tersebut dan lainnya. Mereka tidak menanggapi permintaan komentar dari Reuters.

"TikTok dipimpin oleh tim eksekutif di AS dan Singapura," kata TikTok dalam sebuah pernyataan kepada Reuters. Mereka menambahkan bahwa "anak perusahaan ByteDance Ltd. yang berbasis di China yang dirujuk tidak memiliki kepemilikan TikTok."

Fakta TikTok: Tidak Tersedia di Cina.

Menolak komentar Rubio di TikTok sebagai “manipulasi politik”, juru bicara kementerian luar negeri China, Zhao Lijian, mengatakan pada konferensi pers harian bahwa politisi AS yang bertekad mengatakan komentar anti-China dengan mengabaikan fakta “ditakdirkan untuk disapu ke tempat pembuangan sampah sejarah, jaringan dan perangkat telekomunikasi Amerika."

Catatan perusahaan menunjukkan bahwa pemerintah China mengambil saham dan kursi dewan di entitas ByteDance tahun ini. Hal itu menjadi sebuah langkah yang menimbulkan pertanyaan tentang seberapa besar pengaruh yang direncanakan Beijing untuk digunakan di sektor teknologi yang terguncang di bawah serangan tindakan regulasi.   

Menurut aplikasi informasi perusahaan Tianyancha, sebesar 1% saham Beijing ByteDance Technology, yang memegang beberapa lisensi untuk Douyin, TikTok versi China, serta agregator berita Toutiao, telah didaftarkan pada 30 April,.

Saham itu dipegang oleh WangTouZhongWen (Beijing) Technology, yang dimiliki oleh tiga entitas negara China, termasuk dana yang didukung oleh pengawas internet utama negara itu, Cyberspace Administration of China (CAC).

Meskipun ada preseden bagi pemerintah China untuk memegang saham di perusahaan teknologi, berita itu muncul di tengah lonjakan penyelidikan antimonopoli dan aturan baru untuk industri tersebut, membalikkan pendekatan laissez-faire sebelumnya oleh pihak berwenang.

Seorang perwakilan ByteDance mengatakan Beijing ByteDance Technology "hanya berhubungan dengan beberapa platform video dan informasi ByteDance pasar China, dan memegang beberapa lisensi yang mereka perlukan untuk beroperasi di bawah hukum setempat."

 

Artikel ini pernah tayang di VOI.ID dengan judul: Senator Marco Rubio Desak Joe Biden Blokir TikTok di AS, Ini Alasannya!

Selain Alasan Mengapa TikTok Diblokir, ikuti berita dalam dan luar negeri lainnya hanya di VOI, Waktunya Merevolusi Pemberitaan!