Roket Berbahan Bakar Limbah Plastik Dikembangkan Pulsar Fusion
Pulsar Fusion dikembangkan oleh Richard Dinan. (foto; twitter @richarddinan)

Bagikan:

MEDAN - Baru-baru ini sebuah perusahaan Inggris yang dipimpin oleh mantan bintang Made in Chelsea, telah berhasil menyelesaikan tes pertama mesin roket bertenaga sampah plastik.

Pengembangan tersebut dilakukan oleh Pulsar Fusion, sebuah perusahaan fusi nuklir yang berbasis di Bletchley, berhasil melakukan tes di COTEC, sebuah pangkalan militer Kementerian Pertahanan di Salisbury, pada 17 hingga 18 November.

Roket Berbahan Bakar Limbah Plastik Buatan Pulsar

Mesin roket bertenaga plastik ini dapat digunakan untuk berbagai aplikasi, termasuk meluncurkan manusia dan satelit ke luar angkasa, menurut Pulsar Fusion seperti dilaporkan Dailymail.

Ambisi utama perusahaan ini adalah untuk menghasilkan mesin propulsi berkecepatan tinggi menggunakan teknologi fusi nuklir untuk perjalanan antarplanet – yang dapat memangkas waktu perjalanan ke Mars menjadi dua.

Saat ini mereka sedang mengerjakan prototipe reaktor fusi nuklir yang dirancang untuk membuat plasma lebih panas dari permukaan matahari.

Pengujian minggu lalu menunjukkan 'efek bulu visual yang mengesankan' seperti berlian kejutan supersonik - pembentukan pola gelombang berdiri - yang khas dari knalpot roket suhu tinggi.

Tes statis baru-baru ini akan diikuti oleh demonstrasi internasional untuk klien luar angkasa di Swiss pada 25 November.

“Pulsar adalah salah satu dari sedikit perusahaan di seluruh dunia yang telah membangun dan menguji teknologi ini,” kata Richard Dinan (35) CEO Pulsar Fusion seperti dikutip oleh Dailymail. “Kami memiliki tim ilmuwan yang fantastis dengan banyak pengalaman untuk berterima kasih atas tonggak sejarah ini.”

“Kami juga telah menarik bakat dari beberapa universitas top Inggris yang telah mulai bekerja dengan dan menguji pendorong plasma kami di fasilitas kampus,” kata Ilmuwan yang pernah tampil di made in Chelsea, sebuah acara realitas di televisi tentang kehidupan sukses kaum muda di Inggris, pada 2012.

Mesin roket dari Pulsar Fusion adalah hibrida – artinya menggunakan propelan roket dalam dua fase yang berbeda, satu padat dan yang lainnya baik gas atau cair.

Roket 'hijau' ini didukung oleh polietilen densitas tinggi (HDPE), yang dapat diperoleh dari daur ulang, dan dinitrogen oksida. Kedua bahan bakar tersebut terbakar bersama untuk menghasilkan asap yang tidak beracun.

HDPE dapat ditemukan dalam plastik daur ulang sehingga barang-barang dapat digunakan dan didaur ulang untuk menghasilkan bahan bakar roket yang kuat namun tidak beracun.

“Mesin hybrid dapat berjalan pada plastik daur ulang, mesin cair tidak bisa,” kata Dinan kepada MailOnline. “Dalam hal toksisitas itu sangat bersih.”

Botol plastik dan limbah lainnya dapat dilebur dan dilemparkan ke dalam blok silinder yang dimuat ke dalam roket sebelum setiap penembakan, katanya.

Dinan meninggalkan sekolah pada usia 16 dan menghabiskan 10 tahun untuk bekerja sebagai pengusaha sebelum ia mulai berinvestasi dalam penelitian fusi nuklir pada 2013, setelah penampilannya di Made in Chelsea.

Dia mulai mempekerjakan fisikawan untuk mengajarinya tentang fisika termonuklir, dan sejak itu mengajar di Universitas Oxford.

Pulsar Fusion menerima dana pemerintah Inggris pada September 2021 untuk mengembangkan lebih lanjut mesin satelit plasma 'hall effect thruster', yang mampu menghasilkan kecepatan partikel 12,5 mil per detik.

Pendorong Pulsar ini baru-baru ini diuji di fasilitas Harwell di mana mereka mampu menahan 20g getaran, dalam mensimulasikan peluncuran roket.

Tonggak utama perusahaan - untuk menghasilkan mesin propulsi berkecepatan tinggi untuk perjalanan antarplanet menggunakan teknologi fusi nuklir - dapat direalisasikan hanya dalam empat tahun.

Pada tahun 2025, Pulsar Fusion ingin mengembangkan mesin propulsi fusi nuklir untuk demonstrasi statis. Fusi nuklir untuk reaktor ini melibatkan penggunaan elektromagnet yang kuat untuk mengarahkan reaksi ke dalam bentuk propulsi.

Pada tahun 2027, Pulsar Fusion ingin memproduksi mesin roket fusi nuklir untuk diluncurkan dan diuji di orbit. Sebuah kemajuan teknologi yang luar biasa karena memanfaatkan limbah yang dikategorikan beracun menjadi bahan bakar roket.

 

Artikel ini pernah tayang di VOI.ID dengan judul: Pulsar Fusion Kembangkan Roket Berbahan Bakar Limbah Plastik, pada 2027 Siap Diluncurkan

Selain Roket Berbahan Bakar Limbah Plastik, ikuti berita dalam dan luar negeri lainnya hanya di VOI Sumut, Waktunya Merevolusi Pemberitaan!