Mengejutkan, Berikut Ini Alasan Jack Dorsey Mundur dari Twitter
Jack Dorsey bersama Jay Z, merenung untuk proyek berikutnya. (foto; twitter)

Bagikan:

MEDAN - Mundurnya CEO Twitter Jack Dorsey masih menjadi teka-teki. Sebelumnya pada Senin, 29 November, Dorsey mengumumkan meninggalkan Twitter untuk kedua kalinya, dan menyerahkan posisi CEO kepada veteran 10 tahun di perusahaan tersebut.

Menilih lebih jauh, pada konferensi Miami yang penuh sesak pada Juni lalu, Jack Dorsey, merenung di depan ribuan peserta tentang di mana hasratnya yang sebenarnya terletak: "Jika saya tidak berada di Square atau Twitter, saya akan mengerjakan bitcoin."

Jack Dorsey Dikenal Sebagai Sosok Penuh Teka-Teki

Pengusaha berusia 45 tahun, yang sering digambarkan sebagai orang yang penuh teka-teki dengan beragam minat, mulai dari meditasi, yoga, hingga desain fesyen, kini berencana untuk mengejar hasratnya yang mencakup fokus menjalankan Square Inc dan melakukan lebih banyak pekerjaan filantropi, menurut ke sumber yang akrab dengan rencananya, seperti dikutip Reuters.

Jauh sebelum berita mengejutkan itu muncul, Dorsey telah meletakkan dasar untuk bab berikutnya dalam hidupnya, yakni menyemai kedua perusahaan dengan proyek terkait kripto.

Mendasari visi Dorsey yang lebih luas adalah prinsip "desentralisasi," atau gagasan bahwa teknologi dan keuangan tidak boleh terkonsentrasi di antara segelintir “penjaga gerbang”, seperti sekarang. Akan tetapi harus, dan sebaliknya, dikendalikan oleh banyak orang, baik orang atau entitas.

Konsep tersebut telah dimainkan di Square, yang telah membangun sebuah divisi yang dikhususkan untuk mengerjakan proyek dan memberikan hibah dengan tujuan meningkatkan popularitas bitcoin secara global.

Dorsey telah lama menjadi pendukung bitcoin , dan daya tariknya adalah bahwa cryptocurrency akan memungkinkan transaksi pribadi dan aman dengan nilai bitcoin yang tidak terkait dengan pemerintah mana pun.

Ide tersebut juga telah mendukung proyek-proyek baru di Twitter, di mana Dorsey menunjuk seorang “letnan senior” dan sekarang CEO baru perusahaan Parag Agrawal - untuk mengawasi tim yang mencoba membangun protokol media sosial terdesentralisasi, yang akan memungkinkan platform sosial yang berbeda untuk terhubung. satu sama lain, mirip dengan cara penyedia email beroperasi.

Proyek yang disebut Bluesky ini bertujuan untuk memungkinkan pengguna mengontrol jenis konten yang mereka lihat secara online, menghilangkan "beban" pada perusahaan seperti Twitter untuk menegakkan kebijakan global guna memerangi penyalahgunaan atau informasi yang menyesatkan, kata Dorsey pada 2019 ketika dia mengumumkan Bluesky.

Bitcoin juga menonjol di kedua perusahaannya. Square menjadi salah satu perusahaan publik pertama yang memiliki aset bitcoin di neraca keuangan mereka, setelah menginvestasikan 220 juta dolar AS (Rp 3,1 triliun) dalam cryptocurrency.

Pada bulan Agustus, Square menciptakan unit bisnis baru bernama TBD untuk fokus pada bitcoin. Perusahaan juga berencana untuk membangun dompet perangkat keras untuk bitcoin, sistem penambangan bitcoin, serta pertukaran bitcoin yang terdesentralisasi.

Twitter memungkinkan pengguna memberi tip kepada pembuat konten favorit mereka dengan bitcoin dan telah menguji integrasi dengan non-fungible token (NFT), sejenis aset digital yang memungkinkan orang mengumpulkan seni digital unik.

Analis melihat transisi tersebut sebagai sinyal positif untuk Square, platform fintech yang ia dirikan bersama pada tahun 2009. Aplikasi Cash inti Square, setelah mengalami kenaikan pada pangsanya pada tahun 2020, dan telah mengalami pertumbuhan yang lebih lambat pada kuartal terakhir.

Ia juga mencoba mencerna akuisisi senilai 29 miliar dolar AS (Rp 415 triliun) dari penyedia Buy Now Pay Later Afterpay, akuisisi terbesar yang pernah ada selama ini.

Tetapi ambisi ini tidak akan terbayar sampai bertahun-tahun dari sekarang, para analis memperingatkan hal itu.

“Platform blockchain yang mereka coba kembangkan sangat bagus tetapi juga penuh dengan tantangan teknis dan sulit untuk diukur bagi konsumen. Saya pikir dia akan lebih fokus pada Square, dan crypto akan menjadi bagian dari itu,” kata Christopher Brendler, seorang analis di da Davidson seperti dikutip Reuters.

 

Artikel ini pernah tayang di VOI.ID dengan judul: Mundur dari Twitter, Ini Rencana Sesungguhnya dari Jack Dorsey

Selain Alasan Jack Dorsey Mundur dari Twitter, ikuti berita dalam dan luar negeri lainnya hanya di VOI Sumut, Waktunya Merevolusi Pemberitaan!