Update COVID-19: Di Sydney Australia Memakai Masker Sudah Bukan Hal Wajib Lagi
Ilustrasi antrean vaksinasi COVID-19 Australia. (Wikimedia Commons/Kgbo)

Bagikan:

MEDAN - Vaksinasi di Kota Sydney Australia telah mencapai angka 80 persen, sehingga ribuan anak kembali ke sekolah pada hari Senin setelah berbulan-bulan belajar di rumah.

Menariknya, masker menjadi hal yang tidak lagi wajib di kantor dan lebih banyak orang akan diizinkan berkumpul di rumah dan di luar rumah.

Perlu diketahui, setelah negara bagian New South Wales, rumah bagi Sydney, mencapai tingkat inokulasi dosis ganda 80 persen untuk orang berusia di atas 16 tahun selama akhir pekan.

COVID-19 Belum Berakhir di Australia

Yang terbaru dari serangkaian pelonggaran pembatasan yang direncanakan menandai pergeseran kota-kota terbesar Australia untuk hidup dengan virus, sebuah strategi yang telah diperingatkan oleh para pejabat akan membawa lebih banyak kasus COVID-19 dalam beberapa minggu mendatang.

"Ini belum berakhir, masih ada perjalanan panjang yang harus dilalui," kata Perdana Menteri New South Wales Dominic Perrottet pada hari Senin, mendesak orang untuk secara ketat mengikuti aturan kesehatan yang tersisa, mengutip Reuters 18 Oktober.

Toko ritel, pub, dan pusat kebugaran dapat memungkinkan lebih banyak pelanggan yang menerima vaksin COVID-19 dan klub malam dapat dibuka kembali untuk minum sambil duduk, sementara pernikahan dapat memiliki tamu tanpa batas. Namun, semua harus mengikuti langkah-langkah jarak sosial.

Sementara itu, New South Wales melaporkan 265 kasus baru pada Hari Senin, kenaikan satu hari terendah dalam 10 minggu dan jauh di bawah tertinggi 1.599 pada awal September.

Adapun negara tetangga Victoria melaporkan 1.903 kasus baru, naik dari 1.838 sehari sebelumnya. Ibu kota negara bagian Melbourne berada di jalur untuk mulai keluar dari pengunciannya pada Hari Jumat karena tingkat vaksinasi COVID-19 penuh mendekati 70 persen. Kota ini telah berada sekitar sembilan bulan di bawah perintah tinggal di rumah yang ketat sejak Maret 2020, yang terpanjang di dunia, menurut media Australia.

Beberapa negara bagian yang bebas virus, bagaimanapun, telah menandai bahwa mereka akan menutup perbatasan internal di tengah kekhawatiran bahwa pembukaan kembali dapat membanjiri sistem kesehatan mereka.

Sebaliknya, pemerintah federal mengatakan akan meluncurkan paspor vaksinasi untuk perjalanan internasional mulai Selasa, langkah penting dalam rencananya untuk mengizinkan warga Australia bepergian ke luar negeri mulai bulan depan.

Pihak berwenang pekan lalu mengatakan, pelancong internasional yang divaksinasi, awalnya hanya warga negara dan penduduk tetap, akan diizinkan memasuki Sydney mulai 1 November tanpa perlu dikarantina.

Untuk diketahui, dengan sekitar 145.000 kasus dan 1.543 kematian, paparan Australia terhadap pandemi virus corona relatif rendah.

 

 

Artikel ini pernah tayang di VOI.ID dengan judul: Vaksinasi COVID-19 Capai 80 Persen: Sydney Kembali Buka Sekolah, Masker Tidak Lagi Wajib di Kantor

Selain Update COVID-19, ikuti berita dalam dan luar negeri lainnya hanya di VOI, Waktunya Merevolusi Pemberitaan!