AS Curiga Bitcoin dan Uang Kripto Digunakan Pendukung Ransomware
Mata uang kripto, sering dijadikan pembayaran ransomware. (foto: dok. unsplash)

Bagikan:

MEDAN - Baru-baru ini Amerika Serikat (AS) kembali menyatakan perang dengan mata uang kripto dengan menyatakan kekhawatirannya.

Pada Jumat, 15 Oktober, Washington menyebut jika industri cryptocurrency harus diwaspadai karena perannya dalam memerangi serangan ransomware.

Uang Kripto Digunakan untuk Pembayaran Tebusan Ransomware

Selama enam bulan pertama tahun 2021 ini, dilaporkan mata uang kripto digunakan dalam pembayaran uang tebusan yang diduga berjumlah 590 juta dolar AS. Sementara lebih dari 416 juta dolar AS yang dilaporkan untuk keseluruhan pada tahun 2020,

Departemen Keuangan AS mengatakan jumlah rata-rata transaksi ransomware yang dilaporkan per bulan pada tahun 2021 adalah 102,3 juta dolar AS, dengan REvil/Sodinokibi, Conti, DarkSide, Avaddon, dan Phobos sebagai jenis ransomware paling umum yang dilaporkan.

Presiden AS, Joe Biden, telah menjadikan respons keamanan siber pemerintah sebagai prioritas utama bagi tingkat paling senior dalam pemerintahannya menyusul serangkaian serangan tahun ini yang mengancam akan mengacaukan pasokan energi dan makanan AS.

Pemerintah AS kini terus berusaha untuk menghentikan penggunaan mata uang kripto dalam pembayaran permintaan ransomware. Departemen Keuangan mengatakan kepada anggota komunitas kripto bahwa mereka bertanggung jawab untuk memastikan bahwa mereka tidak "secara langsung atau tidak langsung" membantu memfasilitasi kesepakatan yang dilarang oleh sanksi AS.

Panduan barunya mengatakan industri mata uang virtual memainkan peran yang semakin penting dalam mencegah mereka yang masuk daftar hitam mengeksploitasi mata uang virtual untuk menghindari sanksi.

"Perbendaharaan membantu menghentikan serangan ransomware dengan mempersulit penjahat untuk mengambil untung dari kejahatan mereka, tetapi kami membutuhkan mitra di sektor swasta untuk membantu dalam mencegah aktivitas terlarang ini," kata Wakil Menteri Keuangan Wally Adeyemo dalam sebuah pernyataan yang dikutip oleh Reuters.

Panduan baru juga menyarankan pertukaran mata uang virtual untuk menggunakan alat geolokasi untuk memblokir akses dari negara-negara di bawah sanksi AS.

Peretas menggunakan ransomware untuk menghapus sistem yang mengontrol semuanya, mulai dari penagihan rumah sakit hingga manufaktur. Mereka berhenti hanya setelah menerima pembayaran yang besar, biasanya dalam cryptocurrency.

Tahun ini, geng telah menyerang banyak perusahaan AS dalam peretasan skala besar. Salah satu serangan tersebut terhadap operator pipa Colonial Pipeline menyebabkan kekurangan pasokan bahan bakar sementara di Pantai Timur AS. Peretas juga menargetkan perusahaan pertanian yang berbasis di Iowa, yang memicu kekhawatiran gangguan panen biji-bijian di Midwest.

Pemerintahan Biden bulan lalu meluncurkan sanksi terhadap pertukaran mata uang kripto Suex OTC, S.R.O. atas dugaan perannya dalam memungkinkan pembayaran ilegal dari serangan ransomware, kata para pejabat, dalam langkah pertama Departemen Keuangan terhadap pertukaran mata uang virtual atas aktivitas ransomware.

 

Artikel ini pernah tayang di VOI.ID dengan judul: Pemerintah AS Waspadai Mata Uang Kripto yang Berperan dalam Aktivitas Ransomware

Selain Uang Kripto Digunakan Pendukung Ransomware, ikuti berita dalam dan luar negeri lainnya hanya di VOI, Waktunya Merevolusi Pemberitaan!