Cara Pemerintah China Atasi Kecanduan Gim Anak-Anak: Tidak Boleh Main Lebih 3 Jam Seminggu
Pembatasan jam main gim membuat saham perusahaam gim China anjlok. (foto: unsplash)

Bagikan:

MEDAN - China telah melarang anak di bawah 18 tahun bermain video game selama lebih dari tiga jam dalam seminggu. Intervensi sosial yang ketat ini diperlukan untuk menghentikan kecanduan gim yang berkembang. Bahkan pemerintah China pernah menyebut sebagai "candu spiritual".

Aturan baru, yang diterbitkan pada Senin, 30 Agustus adalah bagian dari perubahan besar oleh Beijing untuk memperkuat kontrol atas masyarakatnya dan sektor-sektor utama ekonominya. Termasuk teknologi, pendidikan, dan properti, setelah bertahun-tahun mengalami pertumbuhan yang tak terkendali.

Aturan Pemerintah China pukulan telak bagi industri gim global

Pembatasan, yang berlaku untuk perangkat apa pun termasuk ponsel, merupakan pukulan telak bagi industri gim global yang melayani puluhan juta pemain muda di pasar paling menguntungkan di dunia.

Menurut kantor berita negara Xinhua, pemerintah membatasi anak-anak di bawah 18 tahun untuk bermain selama satu jam sehari, jam 8 malam sampai jam 9 malam, hanya pada hari Jumat, Sabtu dan Minggu. Mereka juga dapat bermain selama satu jam, pada saat yang sama, pada hari libur.

Aturan dari regulator Administrasi Pers dan Publikasi Nasional (NPPA) bertepatan dengan tindakan keras yang lebih luas oleh Beijing terhadap raksasa teknologi China, seperti Alibaba Group dan Tencent Holdings.

Kampanye untuk mencegah apa yang digambarkan media pemerintah sebagai “pertumbuhan liar” beberapa perusahaan telah menghapus puluhan miliar dolar dari saham yang diperdagangkan di dalam dan luar negeri.

"Remaja adalah masa depan tanah air kita," Xinhua mengutip juru bicara NPPA yang tidak disebutkan namanya. “Melindungi kesehatan fisik dan mental anak di bawah umur berkaitan dengan kepentingan vital masyarakat dan berkaitan dengan pembinaan generasi muda dalam era peremajaan bangsa.”

Perusahaan gim akan dilarang memberikan layanan kepada anak di bawah umur dalam bentuk apa pun di luar jam yang ditentukan dan harus memastikan mereka telah menerapkan sistem verifikasi nama asli, kata regulator, yang mengawasi pasar video game negara tersebut.

Sebelumnya, China telah membatasi jangka waktu anak di bawah 18 tahun untuk bermain video gim hingga 1,5 jam pada hari apa pun dan tiga jam pada hari libur berdasarkan aturan 2019.

Aturan baru dengan cepat menjadi salah satu topik yang paling banyak dibahas di Weibo, twitter versi China. Beberapa pengguna menyatakan dukungan untuk tindakan tersebut sementara yang lain mengatakan mereka terkejut dengan betapa drastisnya aturan itu.

"Ini sangat sengit sehingga saya benar-benar tidak bisa berkata-kata," kata satu komentar yang menerima lebih dari 700 suka.

Yang lain menyatakan keraguan bahwa pembatasan dapat ditegakkan. “Mereka hanya akan menggunakan login orang tua mereka, bagaimana mereka bisa mengendalikannya?” tanya satu.

Saham game zapped

Menurut perusahaan analitik Newzoo, Pasar game China akan menghasilkan pendapatan sekitar 45,6 miliar dolar AS pada tahun 2021. Jumlah ini lebih besar dari pemain gim di Amerika Serikat. Tindakan keras pemerintah China itu langsung menyebar ke seluruh dunia.

Saham perusahaan investasi teknologi yang terdaftar di Amsterdam, Prosus, yang memegang 29 persen saham di media sosial dan grup video game China Tencent, turun 1,45 persen. Sementara saham video game online Eropa Ubisoft dan Embracer Group masing-masing turun lebih dari 2 persen.

 Saham game China merosot dalam perdagangan pra-pasar di Amerika Serikat dengan NetEase jatuh lebih dari 6 persen dan penerbit game seluler Bilibili turun 3 persen.

Menurut media pemerintah China, sekitar 62,5 persen anak di bawah umur China sering bermain game online dan 13,2 persen pengguna game seluler di bawah umur bermain game seluler selama lebih dari dua jam sehari pada hari kerja,

Perusahaan game telah gelisah dalam beberapa pekan terakhir karena media pemerintah mengkritik kecanduan game di kalangan anak muda, menandakan tindakan keras peraturan.

Sebuah outlet media pemerintah menggambarkan game online sebagai "candu spiritual" bulan ini dan mengutip "Honor of Kings" Tencent dalam sebuah artikel yang menyerukan lebih banyak pembatasan pada industri, memukul saham di perusahaan game terbesar di dunia berdasarkan pendapatan.

Tencent kemudian mengumumkan langkah-langkah baru untuk mengurangi waktu dan uang yang dihabiskan anak-anak untuk bermain game, dimulai dengan Honor of Kings. Presidennya juga mengatakan sedang bekerja dengan regulator untuk mengeksplorasi cara-cara di mana jumlah total waktu yang dihabiskan anak di bawah umur untuk bermain game dapat dibatasi di semua judul di industri.

Regulator NPPA mengatakan kepada Xinhua bahwa mereka akan meningkatkan frekuensi dan intensitas inspeksi untuk perusahaan game online untuk memastikan mereka menerapkan batas waktu dan sistem anti-kecanduan. Dikatakan juga bahwa orang tua dan guru memainkan peran kunci dalam mengendalikan kecanduan game.

 

Artikel ini pernah tayang di VOI.ID dengan judul: Pemerintah China Larang Remaja dan Anak-Anak Main Gim Lebih dari 3 Jam Seminggu

Selain Cara Pemerintah China Atasi Kecanduan Gim Anak-Anak, ikuti berita dalam dan luar negeri lainnya hanya di VOI, Waktunya Merevolusi Pemberitaan!