Prabowo Maju Pilpres 2024, Pakar Politik: Sudah Sangat Stagnan
Prabowo Subianto (Foto: Instagram @prabowo)

Bagikan:

MEDAN - Nama Prabowo Subianto disebut-sebut bakal maju kembali mencalonkan diri jadi presiden pada ajang pemilu 2024 mendatang. Akan tetapi, Partai Gerindra harus berhitung lebih matang lagi untuk kembali mengusung Prabowo.

Direktur Eksekutif Indonesia Political Opinion (IPO), Dedi Kurnia Syah, menanggapi kemungkinan Gerindra mengusung Prabowo Subianto, Sandiaga Uno atau tokoh lain di 2024.

Elektabilitas Prabowo Turun

Pasalnya, meski juara di berbagai lembaga survei namun elektabilitas menteri pertahanan RI itu cenderung stagnan bahkan menurun belakangan ini.

Sedangkan Wakil Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra sekaligus Menteri Parekraf Sandiaga Uno justru elektabilitasnya terus mengalami kenaikan.

"Prabowo sudah dalam tahapan yang sangat stagnan, sementara Sandiaga Uno masih cukup dinamis dan berpeluang jauh meninggalkan Prabowo Subianto," ujar Dedi kepada VOI, Selasa, 5 Oktober.

Dalam temuan IPO sendiri di dalam 2-10 Agustus lalu, lanjutnya, Sandiaga sudah meninggalkan Prabowo baik dari sisi popularitas maupun elektabilitas.

"Artinya Gerindra harus betul-betul matang. Kalau Gerindra mengajukan kembali Prabowo dan tidak lagi mengusung Sandiaga maka peluang kalah lebih besar dibandingkan dengan mengusung Sandiaga," jelas Dedi.

Kemudian, kata Dedi, tren di Pilpres 2024 adalah tren tokoh baru. Misalnya, Anies Baswedan, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY), Erick Tohir, Ganjar Pranowo, adalah nama baru yang dalam benak publik belum pernah mengikuti kontestasi.

"Kalau Prabowo jadi satu-satunya orang yang paling senior dalam kancah kontestasi maka orang cenderung akan melupakan. Dan ini bicara data, artinya sudah ada tren penurunan terhadap Prabowo Subianto," terang Dedi.

Jadi, tambahnya, jika Gerindra mau berpikir rasional akan jauh lebih baik sekarang mengusulkan nama lain selain Prabowo Subianto. Paling tidak, kata Dedi, jangan dimenit-menit diakhir pengumuman capres.

"Lebih cepat, lebih baik mereka memutuskan apakah Sandiaga Uno yang akan maju atau tetap Prabowo Subianto," kata Dedi.

"Kalau saya diminta saran, saya akan mengajukan Sandiaga Uno, lebih potensial," sambungnya.

Menurut Dedi, Partai Gerindra jangan memaksakan diri untuk kembali mencalonkan Prabowo Subianto. Sebab, diprediksi sang ketua umum akan mengecap kekalahan pilpres untuk ketiga kalinya.

"Betul (jangan memaksakan, red). Kalau tujuan mereka untuk menang, saya kira Prabowo harus merelakan posisi kandidat capres. Kalau posisinya hanya untuk memenuhi hasrat politik ya silahkan saja, tetapi di atas angka Prabowo tidak lagi menarik bagi pemilih terutama di 2024," tandasnya

 

Artikel ini pernah tayang di VOI.ID dengan judul: Menghitung Prabowo Maju Lagi di Pilpres 2024, Gerindra Disarankan Cari Calon Lain

Selain Prabowo Maju Pilpres 2024, ikuti berita dalam dan luar negeri lainnya hanya di VOI, Waktunya Merevolusi Pemberitaan!