Waspada Modus Penipuan Kripto Menyasar Aplikasi Kencan Seperti Tinder
Tinder, salah satu aplikasi kencan yang disusupi penipuan kripto. (foto: dok. unsplash)

Bagikan:

MEDAN - Kripto telah menjadi tren baru di dunia investasi. Meskipun demikian, ada-ada saja penipuan kripto yang telah menyasar banyak korban.

Penipuan kripto diketahui telah menemukan rumah baru di aplikasi kencan, di mana aktor jahat menargetkan pengguna di tiga benua dalam perjalanan mereka untuk menemukan teman kencan. 

Sialnya, alih-alih mendapat teman kencan, si pengguna langsung masuk ke skema investasi penipuan yang telah menipu mereka jutaan dolar.

Metode penipuan kripti menggunakan cara baru, tetapi hasil akhirnya sama, investor amatir yang malang dan penipu kaya.

Ada banyak cara di mana penipuan tersebut dieksekusi. Serangan phishing adalah hal biasa, dan biasanya diluncurkan untuk mencuri data dan penyimpanan kripto dengan tautan yang menawarkan pintu gerbang ke akun menggunakan taktik menakut-nakuti.

Media sosial hanya memperburuk masalah, karena pembuat konten dengan tingkat pengaruh yang berbeda dapat ditipu sendiri, sementara dukungan mereka meyakinkan para pengikut untuk mengambil umpan tersebut.

Aplikasi Seluler Palsu Banyak Beredar 

Namun, aplikasi seluler palsu telah muncul sebagai ancaman nyata belakangan ini. Mereka tersedia dari kedua sumber yang sah seperti App Store dan Play Store, serta tujuan palsu yang meniru tampilan repositori aplikasi terverifikasi ini. Pihak jahat sering menggunakan URL yang terlihat seperti real deal dan mendaratkan pengguna di halaman web yang tampak seperti daftar aplikasi resmi, lengkap dengan ulasan dan peringkat palsu.

Sesuai penelitian yang dilakukan oleh Sophos, pengguna di seluruh Asia, Amerika Serikat, dan negara-negara Eropa seperti Inggris, Prancis, dan Hongaria akhir-akhir ini menjadi sasaran melalui platform kencan untuk menghindari penipuan kripto.

Misalnya, satu akun Bitcoin mencurigakan yang dilacak sebagai bagian dari penyelidikan menunjukkan transfer uang senilai lebih dari 1,39 juta dolar AS. Tetapi skala keseluruhan penipuan mungkin sebenarnya jauh lebih besar dengan lebih banyak scammer dan akun yang terlibat.

Aspek yang lebih mengkhawatirkan adalah bahwa dalam beberapa kasus, distribusi aplikasi palsu terjadi dengan memanfaatkan saluran resmi untuk perusahaan, seperti program Perusahaan Pengembang Apple sendiri.

Apple telah menggunakan skenario terbaru untuk membuat kasus terhadap sideloading, karena program ini memungkinkan perusahaan untuk mendistribusikan aplikasi rahasia tanpa proses peninjauan aplikasi biasa.

Modus operandi untuk penipuan kripto yang disebutkan di atas mencakup beberapa langkah tetapi selalu dimulai di aplikasi kencan seperti Bumble, Tinder, dan Grindr. Pertama, calon korban dihubungi melalui aplikasi kencan ini. Kemudian percakapan dipindahkan ke platform perpesanan lain di mana skema investasi palsu dijelaskan secara rinci.

Setelah yakin, pengguna diminta untuk mengunduh aplikasi investasi palsu di mana mereka diminta untuk melakukan deposit ke skema perdagangan. Dalam kebanyakan kasus, scammers juga menggunakan aplikasi sekunder yang sah seperti Binance untuk mentransfer cryptocurrency.

Akhirnya, setelah setoran awal yang kecil, scammer memberikan keuntungan instan kepada pengguna untuk meyakinkan mereka bahwa itu sah. Tetapi ketika setoran yang lebih besar dilakukan, scammer kabur.

Sejauh mengunduh aplikasi palsu, aktor jahat membagikan URL yang terlihat dan terasa seperti daftar App Store, meyakinkan korban bahwa itu adalah halaman App Store yang sah di mana ia telah melewati proses pemeriksaan ketat untuk keselamatan dan keamanan.

Sesuai penyelidikan, sebagian besar target cinta-cinta ini adalah pengguna iPhone, dengan asumsi umum bahwa mereka mungkin lebih kaya daripada mereka yang menggunakan ponsel Android. Dalam beberapa kasus, seseorang kehilangan sebanyak 63.000 pound untuk salah satu penipuan kencan-crypto ini.

Penipuan seperti ini, dipasangkan dengan masalah ransomware yang terkait dengan cryptocurrency, telah mengkhawatirkan regulator saat mereka mencari solusi untuk mengekang hiruk pikuk keuangan semacam itu.

 

Artikel ini pernah tayang di VOI.ID dengan judul: Penipuan Kripto Kini Menyasar Pengguna Aplikasi Kencan, Tak Bisa Berkencan Malah Kehilangan Uang!

Selain Modus Penipuan Kripto Menyasar Aplikasi Kencan , ikuti berita dalam dan luar negeri lainnya hanya di VOI, Waktunya Merevolusi Pemberitaan!