Binance Diduga Lakukan Penipuan di Pakistan, Bagaimana Nasib para Trader?
Otoritas Pakistan Curigai adanya Keterkaitan Binace dengan Penipuan Online. (foto: dok. pixabay)

Bagikan:

MEDAN - Baru ini Badan Investigasi Federal Pakistan (FIA) dilaporkan mengeluarkan pemberitahuan resmi untuk pertukaran crypto Binance dalam upaya untuk mengidentifikasi tautan (link) di sekitar penipuan jutaan crypto di wilayah tersebut.

Menariknya, pemerintah Pakistan memulai penyelidikan kriminal setelah menerima banyak keluhan terhadap penipuan yang sedang berlangsung.

Penipuan melibatkan investor yang menyesatkan untuk mengirim dana dari dompet Binance ke dompet pihak ketiga yang tidak dikenal.

Berdasarkan data dari media lokal, Sayap Kejahatan Siber FIA telah mengeluarkan perintah kehadiran kepada manajer umum Binance Pakistan, Hamza Khan, untuk mengidentifikasi tautan pertukaran ke "aplikasi seluler investasi online yang curang."

Binance Pakistan Dimintai Keterangan

“Kuesioner yang relevan juga telah dikirim ke Binance Headquarters Cayman Islands dan Binance US untuk menjelaskan hal yang sama,” tulis media tersebut dalam pemberitaannya seperti dikutip oleh Cointelegraph.

Penipuan investasi di Pakistan dilakukan dengan meminta pengguna untuk mendaftar di Binance dan mentransfer dana ke dompet pihak ketiga dengan dalih pengembalian investasi yang tidak realistis.

“Skema ini menguntungkan klien lama dengan mengorbankan klien baru dan pada akhirnya menghilang ketika mereka telah menghasilkan basis modal yang substansial senilai miliaran rupee,” kata sebuah sumber FIA, yang dikutip oleh Cointelegraph.

Berdasarkan keluhan yang diajukan oleh warga, agensi Pakistan mengidentifikasi setidaknya 11 aplikasi seluler palsu yang tiba-tiba berhenti berfungsi setelah berhasil mencuri dana pengguna. Aplikasi yang diidentifikasi oleh FIA adalah MCX, HFC, HTFOX, FXCOPY, OKIMINI, BB001, AVG86C, BX66, UG, TASKTOK, dan 91fp.

Selain mengarahkan pengguna untuk mendaftar di Binance untuk mentransfer dana, para penipu menambahkan korban di grup Telegram untuk memberikan “sinyal taruhan ahli.” Setiap aplikasi rata-rata menampung sekitar 5.000 pelanggan.

“Setidaknya 26 alamat dompet blockchain yang dicurigai (alamat dompet Binance) telah diidentifikasi di mana jumlah penipuan mungkin telah ditransfer. Sebuah surat telah ditulis ke Binance Holdings Limited untuk memberikan perincian akun dompet blockchain ini serta untuk mendebit memblokirnya,” kata sumber FIA.

Binance juga telah dimintai perincian termasuk dokumen pendukung resmi dan mekanisme integrasi API yang digunakan oleh penipu untuk terhubung dengan layanan Binance. Sementara FIA secara proaktif memblokir rekening bank yang ditautkan ke aplikasi yang mencurigakan, pemberitahuan itu memperingatkan:

“Dalam kasus ketidakpatuhan, Kejahatan Siber FIA akan dibenarkan untuk merekomendasikan hukuman finansial pada Binance melalui Bank Negara Pakistan.”

Binance belum menanggapi permintaan komentar dari Cointelegraph atas pernyataan dari FIA itu.

Pada bulan Desember 2021, presiden Federasi Kamar Dagang dan Industri Pakistan (FPCCI), Nasir Hayat Magoon, mengungkapkan bahwa warga Pakistan memiliki nilai aset kripto gabungan sebesar 20 miliar dolar AS.

Seperti yang dilaporkan Cointelegraph, presiden FPCCI mengkonfirmasi angka-angka tersebut berdasarkan makalah penelitian yang dirilis oleh kamar tersebut. Mendukung klaim tersebut, Chainalysis Global Crypto Adoption Index 2021 menempatkan Pakistan pada peringkat ketiga tertinggi dalam hal skor indeks di belakang Vietnam dan India.

 

Artikel ini pernah tayang di VOI.ID dengan judul: FIA Lakukan Penyelidikan terhadap Binance, Diduga Terkait Penipuan Online di Pakistan

Selain Binance, ikuti berita dalam dan luar negeri lainnya hanya di VOI Sumut, Berita Sumatera Utara Terkini!