Atasi Macet, Perusahaan Elon Musk Boring Company akan Bangun Terowongan di Las Vegas
Terowongan bawah tanah di Las Vegas. (foto: twitter)

Bagikan:

MEDAN - Tidak hanya Tesla dan SpaceX, Elon Musk ternyata juga memiliki perusahaan The Boring Company yang kini telah menerima persetujuan awal untuk memperluas jaringan terowongan komersial bawah tanah pertamanya di Las Vegas.

Perlu diketahui, Sebagian kecil dari jaringan yang diusulkan sudah beroperasi di Sin City dan mencakup dua terowongan kecil sepanjang 0,8 mil di bawah Las Vegas Convention Center.

Perusahaan Elon Musk dapat membangun sistem terowongan komersial

The Boring Company didirikan oleh Elon Musk pada tahun 2016 sebagai anak perusahaan SpaceX. 

Perusahaan tersebut berencana menggunakan jaringan terowongan bawah tanah yang diusulkan untuk mengangkut penumpang ke dan dari hotel, kasino, dan tempat menarik lainnya di Las Vegas Strip.

Terowongan yang Disebut 'Vegas Loop', itu juga diharapkan untuk menghubungkan stadion sepak bola baru kota, Las Vegas Convention Center, dan Bandara Internasional McCarran. Di samping Las Vegas, The Boring Company juga telah membangun terowongan uji sepanjang 1,1 mil di Hawthorne, California dan dikatakan sedang dalam pembicaraan untuk memulai proyek baru di Miami, Florida.

The Boring Company pada Rabu 20 Oktober menerima persetujuan bulat dari Komisaris Clark County untuk perluasan yang diusulkan dari Vegas Loop. Jaringan yang disetujui dilaporkan akan mencakup 29 mil terowongan dan 51 stasiun yang akan memerlukan izin tambahan sebelum dapat dikembangkan.

Berbicara dengan Las Vegas Review Journal tentang proyek yang akan datang, Presiden The Boring Company, Steve Davis, mengatakan bahwa seluruh proyek akan diselesaikan secara bertahap selama tiga tahun. Perusahaan berencana untuk membangun lima sampai sepuluh stasiun dalam enam bulan pertama proyek, dan kemudian antara lima belas dan dua puluh stasiun setiap tahun sesudahnya.

Davis lebih lanjut mengklaim bahwa jaringan akan dapat melayani sekitar 57.000 penumpang per jam, tetapi masih harus dilihat berapa banyak dari kapasitas yang diusulkan itu akan diterjemahkan menjadi kenyataan. Jaringan yang ada pada awalnya seharusnya mengangkut beberapa ribu penumpang per jam dengan kendaraan Tesla otonom, tetapi saat ini dikatakan hanya memindahkan beberapa ratus orang per jam.

Terlebih lagi, Tesla yang beroperasi di terowongan yang ada bukanlah tipe futuristik yang cepat, tanpa pengemudi, yang awalnya dijanjikan, tetapi kendaraan yang bergerak lambat dan digerakkan secara manual yang pengemudinya diminta untuk tidak mengobrol dengan pelanggan.

Setelah proyek selesai, The Boring Company mengatakan akan dapat mengangkut penumpang dengan tarif yang sangat kompetitif yang hampir menyaingi biaya angkutan umum. Menurut perkiraan sebelumnya dari Musk, perjalanan sejauh lima mil dari bandara ke Convention Center akan menelan biaya 10 dolar AS (Rp142 ribu). Sedangkan perjalanan sejauh 3,6 mil dari Convention Center ke stadion sepak bola hanya akan dikenakan biaya 6 dolar AS.

Perusahaan juga mengklaim bahwa jaringan terowongan bawah tanah akan secara signifikan mengurangi waktu perjalanan dengan menghindari lalu lintas bumper-ke-bumper di jalan-jalan di atas.

 

Artikel ini pernah tayang di VOI.ID dengan judul: Perusahaan Milik Elon Musk, Boring Company, Dapatkan Kontrak Bangun Jaringan Terowongan Komersial Bawah Tanah di Las Vegas

Selain Perusahaan Elon Musk Boring Company, ikuti berita dalam dan luar negeri lainnya hanya di VOI, Waktunya Merevolusi Pemberitaan!