Fitur Terbaru Twitter yang Mirip Grup Facebook
Twitter tengah uji coba fitur baru semacam Grup facebook. (foto: dok. unsplash)

Bagikan:

MEDAN - Twitter  pada Rabu, 8 September  meluncurkan uji global fitur yang disebut Komunitas (Communities). Fitur ini mirip dengan Grup Facebook yang memberikan pengguna cara untuk men-tweet kepada  orang-orang dengan minat yang sama.

Dalam posting blog, Twitter mengatakan pengguna tertentu dapat membuat Komunitas dan lebih banyak lagi akan ditambahkan dalam beberapa bulan mendatang. Perusahaan tidak mengungkapkan jumlah pengguna yang dapat membuat Komunitas dalam pengujian tersebut, tetapi pengguna mana pun dapat berpartisipasi dalam grup jika diundang untuk masuk.

Facebook,  juga telah mendorong Grup-nya, yang dapat bersifat pribadi atau publik

Komunitas dapat dilihat oleh publik, meskipun pada tahap ini orang perlu diundang untuk bergabung oleh moderator atau anggota lain.

Perusahaan media sosial dalam beberapa bulan terakhir meluncurkan sekumpulan fitur baru termasuk "pengikut super" berbasis langganan dan ruang obrolan audio langsung, yang bertujuan untuk membalikkan stagnasi bisnis selama bertahun-tahun. 

Pesaing media sosial yang lebih besar, Facebook,  juga telah mendorong Grup-nya, yang dapat bersifat pribadi atau publik, sebagai prioritas strategis sejak 2017. Namun Grup Facebook juga telah digunakan untuk menyebarkan misinformasi politik dan kesehatan serta mengatur aktivitas ekstremis. Ini menyebabkan perusahaan untuk mengumumkan perubahan pada jenis Grup yang direkomendasikan kepada pengguna.

Twitter mengatakan akan menyesuaikan aturan dan tindakan penegakannya untuk menjaga orang tetap aman di Komunitas. Termasuk mengembangkan cara untuk secara proaktif mengidentifikasi kelompok yang bisa bermasalah.

"Beberapa Komunitas awal yang kami uji mengelilingi percakapan populer di Twitter," kata David Regan, manajer produk staf di Twitter, dalam posting blog. Dia mengatakan ini termasuk kata kunci "anjing, cuaca, sepatu kets, perawatan kulit, dan astrologi, dengan banyak lagi yang akan datang."

Pengguna akan bertindak sebagai moderator Komunitas, yang menetapkan dan menegakkan standar untuk grup mereka. Selama pengujian, perusahaan menyetujui moderator dan akan bekerja sama dengan mereka, Twitter.

Seorang juru bicara Twitter mengatakan perusahaan telah melakukan penelitian dan berkonsultasi dengan para ahli selama setahun terakhir "untuk lebih memahami bagaimana Komunitas dapat digunakan dan disalahgunakan."

 

Artikel ini pernah tayang di VOI.ID dengan judul: Twitter Mulai Uji Coba Fitur Komunitas, Mirip Grup Facebook

Selain Fitur Terbaru Twitter, ikuti berita dalam dan luar negeri lainnya hanya di VOI, Waktunya Merevolusi Pemberitaan!